Salah Ga Sih Jadi Perfeksionis??

Hm, menurut artikel2 yang aku baca, perfeksionis itu memandang segala sesuatu dengan sempurna, ga mau ada kekurangan atau cacatnya, ga mau ada kesalahan, pokonya harus sempurna. kadang orang perfeksionis cenderung egois. terlalu detail dalam melihat sesuatu, bahkan hal2 kecil bisa menjadi besar bagi orang perfeksionis. memang, ada sisi positif juga dari orang yang perfeksionis. mereka lebih teliti dan sangat berhati2 dalam mengerjakan sesuatu. mereka takut akan kegagalan sehingga mereka total dalam bekerja.

sebenernya perfeksionis itu termasuk sifat baik atau sifat buruk sih? banyak orang yang bilang “ga ada yang sempurna di dunia!harus lebih bersyukur!”. mm, well, fyi, orang yang perfeksionis itu ga perfect loh.. justru karna mereka merasa “kurang”, makanya mereka bersikap kaya gitu. ini pendapatku aja sih ya. memang, kadang orang perfeksionis menyebalkan. misalnya saja dalam melakukan suatu hal. kita ngeliatnya hal itu udah sangat baik dan bagus, tp bagi mereka itu ga ada apa2nya. suka kesel ga sih, atau sempet kepikiran “ya ampun songong bgt sih, segitu tuh udah lebih dari cukup” dan sejenisnya. tapi yaa, yaudahlahyaa.. standar orang kan beda2, ga usah di bikin pusing. klo mereka yakin bisa lebih bagus, ya knp engga. apalagi klo itu ga ngerugiin orang di sekitarnya. biarlah, masing2 orang punya gaya dan jalan hidup masing2 sesuai dengan orang itu.

jujur aja, aku juga seorang perfeksionis, wlopun bukan di segala hal. mmm, lebih pada hal2 yang aku senangi atau minati. contohnya aja, untuk barang2 pribadiku yang menurut aku itu berharga. misalnya aja komik, dvd, dan beberapa barang yang aku pesan dan ga mungkin tergantikan (gabisa diganti uang ato brg yg sama klo misalnya rusak). aku ngoleksi itu semua dengan uang yang aku tabung sendiri. ngedapetin dengan susah payah, dsb. sebel bgt klo udah ada yang minjem komik/dvd tp dikembaliin dengan keadaan yang “cacat”, ga seperti pas awal aku kasih pinjem. itu sangat m e n y e b a l k a n. aku punya kebiasaan ngejaga dengan baik benda2 yang aku punya.

komik, dari awal beli dibuka dengan hati2, jangan sampe lecek, jangan kelipet, dst. dvd juga. bahkan sampulnya pun harus tetep rapi seperti pas awal di beli. klo bisa liat koleksi dvdku, tu sampulnya masi rapi2 banget kayak yang mau jualan, hehee, ya kecuali yang lecek2, tandanya dah dipinjem ma orang lain. klo udah gini tu susaaah banget. susah untuk ga pelit. iya ga sih? klo ada yang mau minjem, suka mikir2 dulu “duuh tar klo lecek gmn, klo ini gmn, klo itu gmn”. wlo pada akhirnya ya direlain aja, pasrah, klo jadi “cacat” keselnya setengah matii, klo utuh ya alhamdulillah banget. slalu berharap “jagalah barang dengan baik, apalagi itu bukan milikmu” atau “kembalikan mereka seperti pada saat kau meminjamnya”. bahkan Allah pun berkata “kembalikan apa yang Aku pinjamkan kepadamu sama seperti saat Aku meminjamkannya”. ada tu ayat ato hadisnya aku lupa *update later ok*. makanya kita sangat berdosa klo mengubah apa yang udah Allah kasih *misalnya oplas dsb* kecuali ada alasan yang bisa dibenarkan.

dan ada pengalaman akhir2 ini yang bikin aku kesel banget2 mpe gatau harus gimanaaaa. aku punya suatu benda, yang menurut aku itu sangat berharga dan gabisa tergantikan. tiba rusak sana sini trus ada bagiannya yang ilang setelah diliat2 ma beberapa orang teman. sampe detik ini masi ngerasa kesel banget, tapi mau marah juga gabisa. karna pasti menurut orang2 ini hal yang sangat sepele dan “ya elaaaah apaan sih gini doang”. but not for me. bagiku tu benda sangat berhargaaaaa banget. ya trus mau gmn dong klo udah gini. klo dari awal ngelarang orang2 buat nyentuh tu benda, tar dikira pelit. ngijinin nyentuh, jadinya kayak gini. binguuuuuung.. harus gimana ya.. bahkan sampe sekarang pun aku belom tau jalan keluar masalah keprefeksionisan aku yang satu ini TT_____TT

seperti yang aku bilang sebelumnya, orang perfeksionis itu bukan berarti dia perfect. ya kaya aku ini. ada hal2 yang ngebuat aku jadi perfeksionis salah satunya seperti yang diatas itu. tapi kadang juga aku bisa putus asa ditengah2 dan enggan untuk ngelanjutin lagi. klo kaya gini tu biasanya udah ngerasa jenuh atau udah ngerasa “ini udah terlalu terlambat”.

jadi, sebenernya salah ga sih jadi seorang yang perfeksionis??
jawabannya : ga salah.
knp?
karna perfeksionis ada baik dan buruknya. perfeksionis ga selalu buruk. asal kita bisa menempatkan keperfeksionisan kita itu sesuai dengan tempat dan kadarnya.

aku bukan seorang psikolog atau apalah yang pakar dalam hal ini.
seutuhnya ini hanya pendapat pribadi. dan maaf banget klo ada kata2 yang ga enak atopun menyinggung.
peace ahh.. ^^

kenapa ini malah jadi curhat panjang lebar gini??hihii😄

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s